Connect with us

Asosiasi China Bahas Lapangan Kerja di Batam

BATAM

Asosiasi China Bahas Lapangan Kerja di Batam

Para pengusaha yang tergabung dalam CHINA National Resources Recycling Association (CRRA) saat pertemuan di BP Batam

Asosiasi China Bahas Lapangan Kerja di Batam

CHINA National Resources Recycling Association (CRRA), serta 20 Pengusaha Daur Ulang Plastik asal China, membahas mengenai potensi pemenuhan lapangan pekerjaan di Batam, yang dilaksanakan di Gedung Marketing Center Badan Pengusahaan (BP) Batam, Kamis (24/05) kemarin.

China National Resources Recycling Association (CRRA) merupakan asosiasi nasional terbesar di bidang daur ulang di Cina, yang berdiri pada tahun 1992.

Lembaga itu dibentuk untuk mendukung pemangku kepentingan yang memiliki ketertarikan di bidang industri daur ulang dalam skala internasional.

Kepala Biro Pengembangan Manajemen Kinerja BP Batam, Purnomo Andiantono menjelaskan dengan kondisi perekonomian di kota Batam yang semakin melemah, tentunya diperlukan lapangan pekerjaan untuk memenuhi angkatan kerja yang semakin bertambah.

Untuk itu, Badan Pengusahaan Batam melakukan upaya pro aktif untuk menarik investasi.

Terutama dari Cina untuk menanamkan modal di Batam beberapa waktu ini.

“Untuk mendorong hal ini, kita kembali lagi membahas dan menawarkan kemudahan investasi bagi mereka melalui program i23j yang kami miliki saat ini,” tuturnya.

Dalam paparannya, Purnomo menjelaskan mengenai beberapa perubahan kebijakan dalam investasi, dimana pemerintah Indonesia saat ini banyak memberikan lebih banyak kemudahan dan keterbukaan untuk investasi asing.

Seperti misalnya, BP Batam sebagai satu-satunya kota di luar Jakarta yang telah mengaplikasikan sistem investasi 3 jam (i23j) yang telah melahirkan lebih dari 10 investasi baru di kuartal pertama 2018 ini.

Purnomo juga menjelaskan bahwa pada tahun 2017 silam, Negara Cina menempati posisi ketiga tertinggi investor di Batam dengan 8 proyek yang bernilai kurang lebih 20 juta USD. Sedangkan pada kuartal pertama 2018 ini, Negara Cina menempati posisi keempat tertinggi. Diluar usaha yang kepengurusannya melalui i23j.

“Layanan i23j ini sangat membantu investor untuk mendapatkan dokumen yang dibutuhkan dengan waktu yang singkat.” tambahnya.

“Dalam pertemuan tadi, kami juga menekankan syarat utama i23j antara lain nilai investasi sebesar Rp 50 miliar atau menyerap tenaga kerja lokal minimal 300 orang serta disarankan untuk bermitra dengan perusahaan lokal,” lanjutnya.

Mengingat peluang investasi di Batam yang semakin berkembang, BP Batam juga mengajak kerjasama seluruh lapisan masyarakat kota Batam untuk saling menjaga kondisi keamanan di kota Batam sehingga upaya BP Batam untuk terus menarik investasi baru dapat membuahkan hasil dengan menjadi kontribusi utama dalam perekonomian Indonesia dan tentunya untuk kesejahteraan masyarakat Indonesia khususnya Batam.

(*)

Komentari dengan Facebook
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Yang lain di BATAM

Trending

Dukung Kami!

Yang BARU!

To Top